Beranda Jawa Timur Raya Covid-19, Jatim Diminta Tingkatkan Pemeriksaan di Pintu Masuk Bandara

Covid-19, Jatim Diminta Tingkatkan Pemeriksaan di Pintu Masuk Bandara

7
0
BERBAGI

TERASJATIM.COM — Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) sekaligus Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 Letjen TNI Doni Monardo meminta Pemprov  Jawa Timur agar lebih meningkatkan pemeriksaan di bandara khususnya di pintu masuk luar negeri.

“Itu untuk  mengantisipasi adanya potensi penularan COVID-19 dari repatriasi Warga Negara Indonesia (WNI) maupun Warga Negara Asing (WNA) yang masuk ke wilayah Tanah Air. Semua pintu masuk dari luar negeri harus dilakukan pemeriksaan yang lebih detil,” kata Doni dalam keterangan tertulisnya, Jumat (2/4/2021).

Menurutnya, hingga saat ini masih banyak ditemukan kasus positif dari repatriasi WNI maupun WNA yang masuk ke wilayah Tanah Air, kendati mereka telah membawa dokumen negatif tes usap atau swab test Polymerase Chain Reaction (PCR) dari negara asal.

Berdasarkan data WNI dan WNA yang tiba melalui bandara Soekarno-Hatta di Tangerang sejak akhir Desember 2020 hingga 26 Maret 2021, didapatkan ada 614 orang dari total 1.974 yang dilaporkan terkonfirmasi positif COVID-19 setelah melalui dua kali tes usap PCR oleh pihak Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP).

Baca Juga:   Dikawal Ketat Polisi, 77.760 Dosis Vaksin Covid-19 Tiba di Surabaya

Guna menindaklanjuti adanya temuan kasus tersebut, Doni meminta agar semua yang masuk wajib melakukan dua kali tes usap dan karantina selama lima hari, sebagaimana yang telah menjadi arahan Presiden Joko Widodo.

Ketentuan tersebut juga sebagaimana yang tertuang dalam Surat Edaran Satgas Penanganan COVID-19 Nomor 8 Tahun 2021 tentang Protokol Kesehatan Perjalanan Internasional Dalam Masa Pandemi COVID-19.

“Wajib dua kali swab tes,” tegas Doni.

Adapun secara teknis, warga yang datang dari luar negeri wajib menjalani dua kali tes usap PCR. Setelah menjalani tes usap yang pertama, maka yang bersangkutan wajib melanjutkan karantina selama lima hari kendati hasilnya negatif.

“Tidak sedikit yang positif COVID-19. Untuk yang negatif pun wajib melakukan karantina selama lima hari,” jelas Doni.

Kemudian setelah lima hari melakukan karantina, maka orang tersebut wajib menjalani tes usap yang kedua. Apabila hasil negatif pada dua kali tes usap tersebut, maka yang bersangkutan dapat melanjutkan perjalanan.

Selanjutnya apabila hasilnya positif, maka wajib melakukan isolasi atau mendapatkan perawatan intensif bagi yang bergejala hingga dinyatakan negatif.

Baca Juga:   Pondok Pesantren di Jatim Terima Vaksinasi AstraZeneca

Menanggapi arahan dari Ketua Satgas, Wakil Gubernur Provinsi Jawa Timur, Emil Dardak menegaskan siap menjalankan perintah tersebut.

Emil berjanji Pemprov Jatim akan meningkatkan upaya tracing, tracking dan treatment (3T) untuk penelusuran dan pencegahan terjadinya penularan virus SARS-CoV-2 di Jawa Timur.

Guna percepatan upaya tersebut, Pemprov Jatim akan melakukan komunikasi dengan kementerian/lembaga terkait sehingga apabila terdapat kendala maka dapat segera diselesaikan dengan baik.

“Kami dari Pemrov siap untuk bersinergi. Dalam ketersediaan alat, mungkin nanti ada kendala dengan reagen yang akan kita komunikasi dengan Kementerian Kesehatan dan juga kaitannya kapasitas untuk menampung karantina selama lima hari. Itu yang kemudian akan bersinergi,” kata Emil.

Selanjutnya, pihaknya juga akan berupaya untuk memaksimalkan seluruh komponen yang ada di daerah dan tentunya melalui koordinasi dengan Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa dan seluruh komponen pemangku kebijakan di Jawa Timur.

“Ini semua akan kami laporkan kepada Ibu Gubernur, untuk kemudian segera mendapat tindak lanjut, mengingat arus kepulangan dari Pekerja Migran Indonesia sudah sedemikian intensif,” katanya.

Baca Juga:   Positif Covid-19, Gubernur Khofifah Lakukan Isolasi Mandiri